Kisah Virgin Marathon – FM JakMar 2018 – Pre-Race

Daftar Jakarta Marathon sejak hari pertama buka pendaftaran. Apakah karena saking semangatnya mau FM. Bisa jadi. Tapi alasan utamanya adalah biar ga kehabisan slot early bird yang dapat diskon sampai 50%. Slot full marathon sudah didapat, tinggal cari program latihan yang pas. Akhirnya nemu program latihan yang pas dan tidak terlalu berat. Setelah dihitung-hitung, jatuhnya awal latihan adalah setelah Lebaran 2018. Ah, pas bener memang buat mulai latihan.

Minggu ke 1 – 4 bisa dijalani dengan mudah karena sudah terbiasa dengan jarak lari 5 km – 10 km. Memasuki minggu ke 5, latihan berjalan lancar hingga di suatu pagi yang gelap (kayak film horor aja), pas lagi lari dan masuk kilometer ke 5, kejeblos lubang kecil pas seukuran telapak kaki waktu menghindari truk yang melintas. Engkel kanan terasa sedikit sakit, sedangkan lutut kiri nyium aspal dengan mesranya sampai basah oleh darah. Berhubung 5 km adalah jarak yang lumayan untuk jalan kaki, akhirnya dicoba lari dan terasa masih enak di engkel kanan.

Siang mulai terasa nyut-nyutan dan sedikit bengkak. Malam hari akhirnya engkel pun menggendut maksimal. Mau dibawa ke dokter. takut di gips. Akhirnya dibawa ke tukang urut langganan deket rumah, dan sakitnya berkurang cukup banyak. Setelah diurut 3 kali dengan interval seminggu sekali, maka engkel sudah mulai nyaman.

Sebulan kemudian sudah mulai mencoba untuk long run sejauh 14 km. Lumayan, ga begitu ngos-ngosan. Minggu kedua long run bisa mencapai 19 km, minggu selanjutnya 22 km dan di mid September sudah mencapai 23 km. Masih tersisa 6 minggu menuju Jakarta Marathon 2018. Masih cukup waktu untuk menuntaskan long run hingga mencapai 32 km. Program selanjutnya adalah 25 km, 28 km, 30 km, 28, 25,  dan 21 km, lalu tappering.

Apa daya, setelah long run di mid September, tendon kiri terasa nyeri terutama saat turun tangga atau berlari. Alhasil setelah long run, hanya bisa berjalan kaki, itu pun sedikit pincang. Minggu depannya, saat mencoba berlari sejauh 10 km, pada km 8 stamina sudah terkuras habis dan ngos-ngosan karena menahan nyeri di tendon. Maka diputuskan minggu itu tidak long run. Begitu pula di minggu selanjutnya. Setiap dicoba untuk lari, rasa nyeri pada tendon langsung terasa. Ya sudah, istirahat saja.

Pada saat bersamaan, asam lambung pun datang bermanja-manja. Lalu harus menemani bos kecil untuk “nginep mewah” di RS. Alhasil nyaris satu bulan penuh istirahat untuk menghilangkan rasa nyeri di tendon. 10 hari sebelum hari H Electric Jakarta Marathon 2018, mencoba lari-lari kecil di Taman Tebet. Hasilnya? Pada kilometer ke 6 sudah mangap-mangap dan mual. Hahaha… Langsung kebanyang: Mak… ini bakalan lari 42,2 km loh. Moga aja ga pingsan di jalan dan di evakuasi tim medis.

Minggu terakhir sebelum race, nyaris setiap malam tidak bisa tidur dengan nyenyak. Mimpi buruk setiap malam datang. Coba tebak mimpi tentang apa? Yes, mimpi lagi lari terus kolaps karena ga kuat. Asu tenan. Saat ambil race pack pun dalam kondisi kliyengan.

IMG_20181025_143312IMG_20181025_143449IMG_20181025_143324

Beruntung malam sebelum race bisa tidur nyenyak. Bersambung ke Hari H.

 

Advertisements

The Journey Begins

Asli, judul ini adalah judul default dari WordPress. Tapi cocok banget buat dipakai di post pertama. Post yang bercerita tentang awal mula perjalanan lari.

Sebenarnya mulai lari sejak 2015. Cuman ya gitu, suka-suka aja. Kalo suka ya lari, kalo kagak ya molor aja. Walaupun suka-suka, sempat kena nyeri di tulang kering atau istilah ngetopnya shin splint. Cari-cari info, seorang temen bilang: “Ya kalo sepatu murah emang gitu sih. Coba modal dikit”. Hahaha…. Di coba lah sepatu yang mahalan, eh ternyata memang harga ga bohong. Tapi tetap ada rasa nyeri sedikit.

Sampai akhirnya bener-bener stop, karena…. males. Memang subuh-subuh itu yang paling enak ya molor. Lebih dari 2 tahun tidak pernah lari sama sekali. Sampai akhirnya suatu hari terasa ada benjolan di pundak kiri (lha selama ini ngapain aja kok ga tau pundaknya benjol sebelah), dan punggung kiri yang berasa sakit saat direnggangkan. Sakit pake banget. Ditambah suka tengeng (apa ini bahasa Indonesia-nya ya?)

Berbekal asuransi dari kantor sehingga bisa berobat gratisan (makasih kantorku tercinta), akhirnya membulatkan tekad untuk mengunjungi dokter syaraf (ini kalo jaman kecil pasti udah dibecandain “dasar sarap”. Hahaha). Sama dokter sarafnya diajak adu panco, didorong-dorong dalam berbagai pose, dan mendorong dalam berbagai pose, yang ternyata ga ada masalah sama sekali. Sama dokternya diresepkan obat pelemas otot (kalo ga salah sih) dan pereda nyeri buat 5 hari. Sambil diwanti-wanti, kalo masih sakit balik lagi ya mingdep.

Sesuai perkiraan, mingdepnya pun balik lagi karena sakit di punggung kiri tetep ada. Pada saat itu juga diminta untuk USG pundak (iya, USG yang sama dengan untuk bumil). Hasilnya ada penebalan otot di pundak kiri. Disarankan untuk rutin berenang sehingga ototnya menjadi fleksibel kembali serta jangan ngadep kiri mulu kalo tidur. Lah, anak bini tidur di sebelah kiri ane, jauh lebih enak ngadep dan meluk anak bini.

Dan berenang adalah PR besar. Melihat air dalam jumlah banyak aja bikin dagdigdug. Demi rasa sakit yang masih ada, maka dipilihlah lari yang pernah jadi aktifitas. Awal-awal lari lagi, muncul notifikasi di medsos yang mengingatkan bahwa 2 tahun sebelumnya pernah juga lari. Dan selisih pace yang dicatat 2 tahun lalu adalah 1 menit/km lebih cepat dari pada lari hari itu. Bahkan, pace yang lebih lambat 1 menit/km pun masih ditambah ngos-ngosan ga karu-karuan. Oh saya merasa sudah sangat tua.

Dengan semboyan “suka lari, malas memulai”, harus dipilih strategi yang pas biar rutinitas lari terjaga. Rutin maksudnya adalah paling ga seminggu sekali lari. Hehehe… Dipilihlah ajang Jakarta Marathon 2018 dengan kategori Full Marathon. 42,195 km. Deg-degan juga waktu mau submit. Bismillah deh, kalo dari hasil latihan kuat, ya dijalanin, kalo ga kuat absen. Mumpung masih 7 bulan lagi, masih banyak waktu buat santai *loh…

Target awal, seminggu bisa lari total 10 km. Tidak ada halangan berarti. Masuk bulan selanjutnya, 12 km per minggu. Masalah mulai muncul. SHIN SPLINT. Lama tak berjumpa denganmu. Damnnn….

Sekarang sudah mulai nyaman baik nafas maupun kaki, bahkan untuk jarak lebih dari 12 km. Pace yang didapat masih kisaran 7:30 menit/km. Gapapa, pelan-pelan nanti diperbaiki, yang penting kaki kuat dulu, dalam artian tulang kering tidak terlalu nyeri. PB saat ini untuk 10 km masih 64 menit. Masih ada banyak buat waktu untuk….. santai. Eh, Jakmar 2018 ding